Siraman Gong Kyai Pradah 2017

Siraman Gong Kyai Pradah 2017

Siraman Gong Kyai Pradah 2017

Siraman Gong Kyai Pradah merupakan salah satu event budaya yang digelar setiap tahun tepatnya tanggal 12 Robiul Awal di wilayah Lodoyo, Blitar. Pada tahun 2017 ini, upacara siraman gong kyai pradah akan digelar pada hari Sabtu, 2 Desember 2017, mulai pukul 09.00 sampai dengan selesai di halaman kantor kecamatan Sutojayan.

“SIRAMAN GONG KYAI PRADAH” – adalah sebuah tradisi yang begitu mengakar di wilayah Blitar Selatan. Berlokasi di Sutojayan – Kab Blitar,tradisi ini selalu meriah dengan buncahan lautan manusia yang ingin sekedar menyaksikan maupun ngalap berkah dari air sisa siraman gong keramat tersebut. Tradisi ini telah diperingat secara turun temurun oleh masyarakat Sutojayan sebagai kelahiran “Kota Lodoyo”.

Gong Kyai Pradah adalah satu di antara pusaka peninggalan Sunan Amangkurat Mas (Pangeran Prabu) dari Kartasura. Kedatangan Pangeran Prabu ke wilayah Blitar adalah karena menjalani hukuman pengasingan dari ayahandanya, Pakubuwana I. Pada saat itu wilayah Lodoyo masih merupakan hutan lebat yang angker. Kemudian Pangeran Prabu mulai membangun peradaban di sana, sehingga berangsur-angsur tempat itu mulai dipadati penduduk. Suatu hari Pangeran Prabu berpesan kepada masyarakat agar selalu memandikan pusaka peninggalannya tersebut setiap 12 Rabiul Awwal yang juga bertepatan dengan Maulid Nabi Muhammad. Pangeran Prabu meninggalkan pusaka berupa sebuah gong untuk masyarakat Lodoyo dan di tempat lain yaitu Desa Kebonsari, beliau meninggalkan beberapa wayang krucil dan gamelan.

Penamaan “Kyai Pradah” didapat dari cerita yang melegenda tentang kedatangan segerombolan harimau saat gong pusaka itu ditabuh tujuh kali pleh abdi kinasih Sang Prabu yaitu Ki Amat Tariman. Konon ia sempat terpisah dari Sang Prabu di belantara, kemudian ia menabuh gong supaya Sang Prabu dapat mendengar dan menemukannya. Alih-alih datangnya Sang Prabu, justru segerombolan macan yang datang. Namun macan-macan itu tidak mengganggu, dan justru menjaga Ki Amat Tariman. Oleh karena itu pusaka yang awalnya bernama Kyai Bicak ini disebut sebagai Kyai Macan atau Mbah Pradhah.

Upacara pemandian Gong Kyai Pradah dilakukan oleh para tokoh dan jajaran Pemerintah Kabupaten Blitar. Satu persatu para tokoh memandikan gong besar tersebut dengan air kembang setaman. Masyarakat sekitar berjejalan dan berebut air bekas cucian gong karena mereka percaya bahwa air tersebut membawa berkah, antara lain : menyembuhkan penyakit, awet muda, mententeramkan hati, hingga membawa keberuntungan. Tidak hanya masyarakat lokal, tamu-tamu dari berbagai wilayah di luar Blitar tidak ingin ketinggalan percikan air bekas cucian gong tersebut.

Upacara Siraman Gong Kyai Pradah telah ditetapkan sebagai salah satu ikon wisata budaya Kabupaten Blitar

Sumber : blitarkab.go.id

Start:

December 2, 2017 9:00 am

End:

December 2, 2017 12:00 pm

Fees & Tickets

Free

This event has no entrance fee

Event Venue

Alamat:

Kecamatan Sutojayan

GPS:

-8.169095422505022, 112.2157612927765

Reviews

Kesaksian  |  Info: Tidak ada item yang tercipta, mohon menambahkan beberapa.